Headline News

Oase Tarbiyah

Ghibah dan Namimah, Bagaimana Menyikapinya Sesuai Hadis?

Ghibah dan Namimah, Bagaimana Menyikapinya Sesuai Hadis?
via langkahberdebu.com
Ghibah adalah membicarakan orang lain yang jika dia mengetahuinya dia akan marah baik itu berupa sifat yang ada dalam dirinya, agamanya, dunianya, bentuk tubuhnya, akhlaqnya, dan lain sebagainya. Sedangkan Namimah adalah mengadu domba antar sesama manusia, baik itu antar kelompok, suku, organisasi bahkan bangsa sekalipun. Menurut  al-Qur’an, As Sunnah dan Ijmak ulama kaum muslimin menyatakan bahwa ghibah dan namimah jelas haram hukumnya.

Hal ini dijelaskan dalam Q.S. Al Hujurat: 12, Q.S. Al-Qalam : 10-11, Q.S. Al Humazah: 1, bahkan dalam Q.S. Al-Masad: 2-4 para pelaku ghibah ini diibaratkan seperti para pembawa kayu bakar. Semakin lama mereka akan menebarkan gejolak api dan menebarkan permusuhan. Inilah yang dicela oleh Allah dan diancam dengan ancaman neraka yang menyala-nyala.

    Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW mendefinisikan perihal ghibah ini: “Tahukah kalian apa itu ghibah?”, para Sahabat Rasulullah menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui”. Rasulullah SAW bersabda, “(yakni) Engkau menyebut saudaramu dengan apa yang dia tidak suka”. Ada yang berkata: “Lantas bagaimana menurut Anda wahai Rasulullah jika pada diri saudaraku itu memang kenyataannya seperti yang aku katakan?”. Beliau SAW bersabda, “Jika pada saudaramu itu kenyataannya seperti yang engkau katakan, maka sungguh engkau telah berlaku ghibah, namun jika yang kamu katakan itu tidak ada, berarti engkau telah berbuat fitnah kepadanya.” (HR. Muslim). Dalam riwayat lain disebutkan, "Tidak akan masuk surga orang yang melakukan Namimah" (H.R. al-Bukhari-Muslim).

Gibah (menggosip) dan namimah (mengadu domba) merupakan perbuatan yang sangat merusak jiwa, tatanan akhlak bahkan peradaban manusia. Nabi SAW juga banyak menyebutkan ancaman tentang bahaya dari ghibah dan namimah ini. Menyebarkan berita orang lain yang tidak disukai olehnya bisa jadi adalah perbuatan ghibah tercela yang tanpa kita sadari. Oleh karena itu Rasulullah SAW memerintahkan kepada kaum muslimin untuk selalu menjaga lisan. Hal ini karena perbuatan ghibah sangat berbahaya, bahkan Rasulullah dalam salah satu sabdanya menyebutkan bahwa seandainya kalimat ghibah itu dicampur dengan air lautan niscaya akan merubah air laut itu (HR. Abu Dawud).

Sedangkan namimah misalnya seseorang berkata kepada kawannya, bahwa si Fulan telah mengatakan sesuatu tentang dirimu. Sehingga hal tersebut membuat kawannya marah dan tidak suka kepada si Fulan itu. Namun bentuk namimah tidak hanya sebatas provokasi saja, menyebarkan rahasia seseorang atau memberitahukan orang sesuatu yang tidak disukainya pun termasuk Namimah jika hal tersebut menyebabkan adu domba. Karena hal itu bisa menyebabkan pertengkaran dan permusuhan, maka Islam melarangnya dengan keras. Apabila mendapatkan informasi yang dirasa miring hendaknya disikapi dengan sikap yang bijak, yakni tidak menambah penyebaran berita itu, tetapi sebaiknya mendiamkan, kecuali pemberitaan sesuatu yang ada manfaat dan maslahatnya bagi kaum muslimin atau untuk mencegah bahayanya.

Untuk itu setiap ada berita hendaknya di-tabayyun (diklarifikasi), jika tidak maka akan berakibat fatal (Q.S. Al-Hujurat: 6). Perlu diketahui bersama bahwa setiap yang diperintahkan dalam Islam untuk menjauhinya tentu memiliki manfaat besar bagi Muslim dan non-muslim baik dalam kehidupan individu maupun kehidupan masyarakat. Karena perbuatan ghibah ini berkaitan erat dengan lisan yang mudah bergerak dan berbicara, maka hendaknya kita selalu memperhatikan apa yang kita ucapkan. Apakah ini mengandung ghibah atau bukan, jangan sampai tidak terasa telah terjatuh dalam perbuatan ghibah bahkan namimah. Bila kita bisa menjaga tangan dan lisan dari mengganggu atau menyakiti orang lain, insyaallah kita akan menjadi muslim sejati. Rasulullah SAW bersabda: “Seorang muslim sejati adalah bila kaum muslimin merasa selamat dari gangguan lisan dan tangannya.” (HR. Muslim).

Tulisan ini pernah dikirim ke harian republika pada kolom Hikmah Republika tahun 2014
Ghibah dan Namimah, Bagaimana Menyikapinya Sesuai Hadis? Reviewed by Ziyad Al-Khoir on 01:53 Rating: 5

No comments:

Copyright by Writingspedia © 2010 - 2016 All Rights Reserved

Contact Form

Name

Email *

Message *

Ziyadul Muttaqin. Powered by Blogger.