Headline News

Oase Tarbiyah

Resensi: Buku Ayat-Ayat Semesta, Sisi Al Quran Yang Terlupakan

Judul              : Ayat-Ayat Semesta, Sisi-sisi Al-Qur’an Yang Terlupakan
Penulis           : Agus Purwanto, D.Sc
Penerbit         : Mizan, Bandung; Januari 2016
Tebal              : 450 hal
Mengomentari judul dari buku ini Ayat-Ayat Semesta, Sisi Al Quran Yang Terlupakan. Tentu judul tersebut sekaligus menyindir dengan keras ternyata umat Islam khususnya para ilmuan dan ulama serta para pemimpin di pemerintahan sudah terbuai dengan hal-hal lain yang seoalah ilmiah. Pseudo-ilmiah. Sementara di dalam kitab Al-Quran yang ilmiah sebagai wahyu yang diturunkan oleh Allah justru sudah terukir dimensi-dimensi semesta yang tak terhingga. Namun justru manusia lupa akan hal itu.

Syaikh Jauhari Thanthawi, Guru Besar Cairo University dalam tafsirnya, Al Jawahir, menulis bahwa di dalam kitab suci Al Quran terdapat lebih dari 750 ayat kauniyah, ayat tentang alam semesta dan hanya 150 ayat tentang fiqih. Anehnya, para ulama telah menulis ribuan kitab fiqih, tetapi nyaris tidak memperhatikan serta menulis kitab tentang alam raya dan isinya. (Agus purwanto, Dsc dalam Ayat-Ayat Semesta, sisi-sisi al Quran yang terlupakan, hal. 22)

Keprihatinan dan gugatan Syaikh Thanthowi telah dilontarkan sekitar tujuh dasawarsa lalu, tetapi keadaan sains di kalangan umat dan Dunia Islam tidak mengalami perubahan yang berarti. Umat tetap abai terhadap ayat-ayat kauniyah dan fenomena alam.

Dalam buku setebal 450 halaman ini, penulis yang akrab dipanggil Gus Pur merupakan Kepala Laboratorium Fisika Teori dan Filsafat Alam (LaFTiFA) ITS. Ia mencoba mengangkat kembali dunia Islam terutama sains Islam, dengan mengkaji ayat-ayat kauniyah yang berada dalam Al Quran. Dari sekitar 1.108 ayat-ayat kauniyah yang telah dikumpulkan oleh penulis. Dan setelah di kaji ulang hanya ada 800 ayat-ayat Kauniyah yang mengandung informasi dinamis.

Tentang penulis, Agus Purwanto, D.Sc (Doctor of Science). Dosen Fisika Teori pada Fakultas MIPA ITS Surabaya. Lulusan Hiroshima University, Jepang (S3, jurusan Fisika) dengan bidang minat sesuatu yang benak Anda dan saya pasti langsung dipenuhi tanda tanya: neutrino, teori medan temperatur hingga, dimensi ekstra dan kelahiran jagad raya asimetrik atau baryogenesis.

Terus terang ketika saya pertama membaca buku ini saya agak bingung karena ada beberapa istilah-istilah asing khas fisikawan. Beliau banyak sekali membahas tentang netrino dan konco-konconya yang membuat dahi saya berkerut. Opo iku neutrino? Teleportasi?. Ternyata memang latar belakang penulis yang konsentrasi jurusannya tentang neutrino dan konco-konconya itu. Baru tahu deh :). ehehe

Di bab pertama buku ini penulis memaparkan temuan sekitar 800 AAS tersebut. Baru kemudian menceritakan tentang semesta mengalir. Buku ini tidak seperti buku teks  fisika teori yang rumit, tetapi sudah diubahnya menjadi cerita yang mengalir, bisa diikuti dan dimengerti -tetapi tetap nggak mudah lho!- sehingga bahkan membuat kita seperti enggan meletakkannya kecuali sudah sampai halaman terakhir. Inilah ilmuwan sejati: membuat yang sulit menjadi mudah dimengerti.

Penulis membiacarakan banyak hal dalam buku ini. Fenomena siang malam, garis edar, berpasang-pasangan, Tuhan yang supersibuk, ketidakkekalan materi, menghunjam ke bumi, menembus langit, Isra’ Mi’raj, teleportasi, hingga bahasa makhluk (lain) sebagaimana dimengerti Nabi Sulaiman as. Semuanya berangkat dari ayat di dalam Al-Qur’an. Semuanya bermuara pada satu hal: bahwa sungguh Allah telah meletakkan dasar-dasar sains di dalam kitab-Nya yang telah diturunkan-Nya 14 abad silam!

Dengan bukunya ini, Gus Pur berharap sederhana: masyarakat muslim berbondong-bondong mempelajari, mengembangkan, menguasai sains eksakta sebagai bagian dari tugas kekhalifahan manusia di atas bumi. Selain itu juga, penulis mengajak pembaca untuk dapat membangun dunia Islam terutama sains Islam dengan cara memotivasi ilmuwam muslim khususnya untuk mendukung riset dengan ayat-ayat kauniyah ang kini banyak diambil orang Barat.

Tuhan tidak pensiun. Melainkan terus menerus mencipta, menghancurkan dan mengulangi aksi penciptaan makhluk-Nya. Tuhan tidak mati, melainkan terus menerus, bahkan sangat sibuk dengan penyelenggaraan tatanan ciptaan-Nya. Apa artinya? Para pemuda Muslim tidak perlu terlalu risau dengan subjek yang akan digeluti. Sepanjang hati bersih dan tulus, Allah tidak akan membiarkan hambanya tersesat. (Agus purwanto, Dsc dalam Ayat-Ayat Semesta, sisi-sisi al Quran yang terlupakan, hal. 194)

Itulah yang seharusnya perlu menjadi motivasi kita. Saya yakin Gus Pur ketika menuangkan ide untuk menggarap buku ayat-ayat semesta ini juga pasti didukung dengan keberanian dan semangat yang ekstra tinggi. Tidak takut salah dan selalu berusaha untuk menjadi yang terbaik. Ini salah satu wujud ikhtiar beliu sebagai seorang ilmuan muslim. Memotivasi generasi muda muslim untuk bersama membangun sains Islam dari dasar-dasar wahyu ilahi. Al-Quran. Di tengah kesibukannya sebagai dosen ITS, Ilmuan bahkan Da’i beliau masih sempat-sempatnya membuat gebrakan baru sebagai creator berdirinya Trensain (Pesantren Sains) yang kini sudah berdiri di tiga tempat. Di Sambung Macan-Sragen, Tebu Ireng-Jombang dan di Madrasah Muallimin Yogyakarta. Saya doakan semoga kelak menjadi universitas Sains Indonesia. Aamiin.

Catatan terakhir saya, secara pribadi bisa saya katakan bahwa buku ini hanyalah pendahuluan/muqaddimah dari upaya untuk memahami sains lewat bimbingan Al-Quran. Upaya memotivasi dari penulis untuk memahami sains dari Al-Quran inilah yang sangat penting untuk ditiru dan viralkan lewat media. Agar sains Al-Quran semakin diperbincangkan orang dan akhirnya dikaji ramai-ramai.

Namun sayang seribu sayang, namanya manusia pasti ada kekurangan. Saya melihat bahwa Al-Quran merupakan segala pokok ilmu pengetahuan. Artinya, pasti segala pengetahuan ada dalam Al-Quran, hanya ilmu manusia saja yang terbatas. Sehingga untuk menambal kekurangan dalam pembahasan dalam buku ini alangkah baiknya penulis bekerjasama dengan ilmuan lain dengan konsentrasi pembahasan yang berbeda, bukan hanya dari sudud pandang fisika, tetapi juga biologi, psikologi, kedokteran, virologi, patologi maupun ilmu-ilmu eksakta yang lain.

Mari kita tiru sesuatu yang baik dari buku ini. Nasehat Imam Al-Ghozali, “langkah mula terbaik bagi pencari kebenaran adalah meniru orang-orang terbaik, terpandai, serta terdalam pengetahuannya”. (hal. 205).

Resensi: Buku Ayat-Ayat Semesta, Sisi Al Quran Yang Terlupakan Reviewed by Ziyad Al-Khoir on 18:09 Rating: 5

No comments:

Copyright by Writingspedia © 2010 - 2016 All Rights Reserved

Contact Form

Name

Email *

Message *

Ziyadul Muttaqin. Powered by Blogger.